Weda (Sanskerta: वेद; veda, Bali: ᬯᬾᬤ, Jawa: ꦮꦺꦢ "ilmu pengetahuan") adalah kitab suci agama Hindu. Weda merupakan kumpulan sastra-sastra kuno dari zaman India Kuno yang jumlahnya sangat banyak dan luas. Dalam ajaran Hindu, Weda termasuk dalam golongan Sruti (secara harfiah berarti "yang didengar"), karena umat Hindu percaya bahwa isi Weda merupakan kumpulan wahyu dari Brahman (Tuhan). Weda diyakini sebagai sastra tertua dalam peradaban manusia yang masih ada hingga saat ini. Pada masa awal turunnya wahyu, Weda diturunkan/diajarkan dengan sistem lisan — pengajaran dari mulut ke mulut, yang mana pada masa itu tulisan belum ditemukan — dari guru ke siswa. Setelah tulisan ditemukan, para Resi menuangkan ajaran-ajaran Weda ke dalam bentuk tulisan.[1] Weda bersifat apaurusheya, karena berasal dari wahyu, tidak dikarang oleh manusia, dan abadi.[2] Maharesi Byasa, menyusun kembali Weda dan membagi Weda menjadi empat bagian utama, yaitu: Regweda, Yajurweda, Samaweda dan Atharwaweda. Semua itu disusun pada masa awal Kaliyuga.

Etimologi

Secara etimologi, kata Weda berakar dari kata vid, yang dalam bahasa Sanskerta berarti "mengetahui", dalam rumpun bahasa Indo-Eropa berakar dari kata weid, yang berarti "melihat" atau "mengetahui".[3] weid juga merupakan akar kata dari wit dalam Bahasa Inggris, sebagaimana kata vision dalam bahasa Latin.

Upaweda

Upaweda merupakan turunan dari Weda yang merupakan jurusan ilmu yang lebih spesifik dalam aplikasi kehidupan. Upaweda digolongkan dalam beberapa jurusan, antara lain:

Ayurveda dan Dhanurveda memiliki beberapa kesamaan dalam kegiatan praktiknya. Keduanya bekerja dengan memanfaatkan Marma, energi Prana yang mengalir di dalam tubuh. Ayurveda berfungsi mengobati badan jasmani, sedangkan Dhanurveda memanfaatkan energi prana sebagai pelindung tubuh. Konsep ini juga dikenal dalam ilmu pengetahuan di Cina, dalam akupuntur dan seni beladiri-nya.

Beberapa bidang ilmu seperti Jyotisha (Ilmu Astrologi), Tantra, Shiksha dan Vyakara (Ilmu Tata Bahasa) juga bersumber pada Weda.

Konsep

Penciptaan

Kitab Weda mengandung konsep penciptaan yang bersifat primitif dan apa adanya. Salah satu konsep penciptaan disampaikan dengan permisalan tumbuhan. Dalam Weda, tahapan penciptaan tumbuhan disebut sebagai jaringan Indra. Jaringan in berbentuk cahaya yang tidak terbatas yang menjadi benang kehidupan yang terhubung secara terus-menerus. Kehadirannya seperti gelombang cahaya yang dapat menghilang dan muncul kembali. Jalinan benang kehidupan ini menjadi lebih stabil seiring berlalunya waktu sehingga menghasilkan cahaya yang mengalir. Aliran cahaya inilah yang kemudian membentuk pohon.[4]

Kritik

Banyak analis Hinduisme mengklaim bahwa Hinduisme merangkul unsur-unsur dari semua agama kontemporer,[5] dan bahwa banyak kitab suci, termasuk Purana Weda Hinduisme, mengandung unsur Buddha, Jainisme, dan Sikhisme, dan bahwa sejumlah besar Yunani dan Zoroastrianisme mengadopsi unsur-unsur agama seperti Avesta. Ahura ke Asura, Deyab ke Deva, Ahura ke Mazda untuk Monoteisme, Varuna, Wisnu dan Garuda, Agni Puja, Rumah untuk Soma disebut Som, Surga ke Sudha, Dari Yasna ke Yojna atau Bhajan, dari Nariyasangha ke Narasangsa (yang banyak disebut nubuatan Nabi Islam Muhammad), dari Indra ke Indra, dari Gandareva ke Gandharva, Vajra, Vayu, Mantra, Yam, Ahuti, Humata ke Sumati dll.[6][7]

Catatan kutipan

  1. ^ "The Vedas". sacred-texts.com. Diakses tanggal 2006-08-30. 
  2. ^ Prof. D. Prahladachar (2006). "Vedâpauruseyatva" (PDF). D.K. Printworld (P) Ltd. Diakses pada 30 Agustus 2006.
  3. ^ [1]
  4. ^ Black, Jonathan (2015). Wiyati, Nunung, ed. Sejarah Dunia yang Disembunyikan [The Secret History of the World]. Diterjemahkan oleh Soekato, I. B., dan Toha, A. Jakarta: PT Pustaka Alvabet. hlm. 64. ISBN 978-602-9193-67-1. 
  5. ^ Swamy, Subramanian (2006). Hindus Under Siege: The Way Out (dalam bahasa Inggris). Har-Anand Publications. hlm. 45. ISBN 978-81-241-1207-6. Diakses tanggal 21 January 2021. 
  6. ^ Muesse, Mark W. (2011). The Hindu Traditions: A Concise Introduction (dalam bahasa Inggris). Fortress Press. hlm. 30-38. ISBN 978-1-4514-1400-4. Diakses tanggal 21 January 2021. 
  7. ^ Griswold, H. D.; Griswold, Hervey De Witt (1971). The Religion of the Ṛigveda. Motilal Banarsidass Publishe. hlm. 1-21. ISBN 978-81-208-0745-7. Diakses tanggal 21 January 2021. 

Referensi

filologis
religi

Pranala luar